Detiknas sarankan program pendampingan start-up

Ketua Tim Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (Detiknas), Ilham Akbar Habibie, menyarankan kepada pemerintah agar memberikan program pendampingan kepada para pengusaha rintisan alias start-up terutama dalam bidang digital.

"Ada beberapa hal yang perlu dipelajari dalam mengembangkan dan mempertahankan bisnis bagi usaha rintisan, utamanya digital, salah satunya adalah pendampingan dari orang yang sudah berpengalaman," kata Ilham Habibie ketika menghadiri diskusi acara pembukaan program beasiswa Universitas Paramadina, Jakarta, Selasa.

Menurut Ilham pendampingan diperlukan agar para pengusaha rintisan mampu memahami keadaan terkini dari proses pembelajaran dari pendahulunya atau yang berkompeten dibidangnya.

"Anak muda Indonesia penuh dengan ide kreatif, namun kekurangannya kadang hanya memahami satu hal saja. Nah dengan adanya mentoring maka ia akan mampu memperhitungkan sisi lainnya yang bisa menjadi tantangan kedepannya," kata anak pertama dari Mantan Presiden Indonesia B.J Habibie tersebut.

Selain kebutuhan pendampingan, Ilham juga menyoroti masalah pendanaan yang kerap dihadapi start-up, misalnya yang bergerak di bidang digital harus memiliki perencanaan keuangan yang terperinci.

Sudah umum jika modal awal haruslah dimiliki oleh individu itu sendiri, sebab jika berhubungan dengan perbankan biasanya jika kondisi bisnis sudah berkembang. 

"Susah jika langsung berharap pada bank, harusnya memang ada khusus untuk modal memulai digital start-up, sehingga hal lainnya bisa dilakukan untuk melengkapi riset serta pada tingkatan memulai awal," katanya.

Kurangnya pakar yang ahli dalam memulai bisnis rintisan juga dianggap sebagai kendala dalam mengembangkan start-up di Indonesia. 

Wakil Direktur Aplikasi Qasir.id, Rachmat Anggara Supriyadi, mengatakan salah satu kendala mengembangkan bisnisnya adalah kurangnya komunikasi dengan pihak pemerintah.

"Sulitnya berkomunikasi dengan pemerintah menjadi salah satu kendala dalam mengembangkan bisnis UKM digital, padahal aplikasi ini juga dapat membantu pemerintah dalam mengembangkan perekonomian UKM," katanya.

Anggara berharap dukungan pemerintah lebih terlibat dalam memajukan implementasi untuk para usaha rintisan aplikasi, agar teknologi Indonesia juga lebih maju.

Senada dengan Anggara, pengamat teknologi dan informasi dari Universitas Paramadina Ari Pratiwi menilai bahwa usaha rintisan berbasis digital di Indonesia belum terlalu banyak berkembang sebab banyak pihak yang belum saling terintegrasi. Utamanya antara pelaku bisnis dengan pemerintah.

"Ya bagaimana mau bicara soal pendanaan jika dari pelaku dan pemerintah sendiri belum memiliki visi dan misi yang sama. Sektor sebelah mana yang harusnya dikembangkan itu harus jelas, sehingga ide-ide yang berkembang pada para pelaku bisa mendukung program-progam dari pemerintah," kata Ari.

sumber: 

http://www.antaranews.com/berita/644051/detiknas-sarankan-program-pendampingan-start-up 

About us

Universitas Paramadina berdiri pada 10 Januari 1998, mengemban misi untuk membina ilmu pengetahuan rekayasa dengan kesadaran akhlak mulia demi kebahagiaan bersama seluruh umat manusia.

Latest Posts

21 October 2015
21 October 2015
21 October 2015

Hubungi Kami

Kampus S1:
Jl. Gatot Subroto Kav. 97
Mampang, Jakarta 12790
T. +62-21-7918-1188
F. +62-21-799-3375

E-mail: info@paramadina.ac.id
http://www.paramadina.ac.id 

Kampus S2:
Gedung Tempo
Jalan Palmerah Barat No.8, 
Kebayoran Lama, Jakarta - 12240

T. +62-21-7918-1188 ext.: 242
F. +62-21-799-3375

http://www.paramadina.ac.id 

Jam

Our support hours are
available 24 hours a day
(+62) 815 918 11 88

Monday to Friday: 8:00 to 15:00
Saturday: 8:00 to 12:00
Sunday: Closed