[The Jakarta Post, 22 Jul 2017] Coordination is a tough task for bureaucracies everywhere, especially in Indonesia. We do have coordinating ministers, but their tangible jobs are somewhat fuzzy.

Since the beginning of this republic, we have attempted to show a concerted effort in developing this nation. Yet little has been achieved in terms of integration and well organized government programs.

As an optimist, nonetheless, one must believe that someday we will be able to create effective coordination among government institutions. We should learn from a contemporary example called the Analytical and Capacity Development Partnership (ACDP) that has been used in the Ministry of Culture and Education (MoCE) and the Ministry of Religious Affairs (MoRA).

Although not officially an inter-ministerial coordinating program, the ACDP served as a knowledge producer for the education sector across three ministries (the MoCE, the MoRA and the Ministry for National Development Planning/National Development Planning Board (Bappenas), besides disseminating this knowledge to influence policies for the improvement of education in Indonesia.

Unfortunately, on July 11, this successful think tank was officially closed after having been extended by one year. ACDP Indonesia had been operating for around six and a half years. At least four ministries have been served by ACDP, namely the aforementioned MoCE and MoRA, the Ministry of Research, Technology and Higher Education (MoRTHE) and Bappenas.

What lessons do we learn from ACDP Indonesia? Plenty. Theirs is a success story of joint initiatives to improve the Indonesian education system. As pointed out by Winfried F. Wicklein, country director of the Asian Development Bank (ADB) in Indonesia, the ACDP demonstrated the importance of two aspects: a common platform and communication.

The institution has produced 63 major studies in the education sector, on anything from teacher absenteeism to new ways of teaching Islam at schools. Its success is the fruit of exactly those two aspects that come from the participating four ministries. In the process, the ACDP became the focus of government and nonstate stakeholders in working together on many missions to address the roots of problems in our education system.

The ADB successfully managed the US$45 million in funding from the European Union and the Australian Department of Foreign Affairs and Trade (DFAT) in running the ACDP program. In the middle of its operation, around late 2014, the donors recommended that the ACDP be more aggressive in disseminating its research findings.

A communication team was formed and initiated a comprehensive public relations strategy. In due course, this recommendation moved the ACDP onward to conduct a knowledge-to-policy engagement in the last two years. Upon its closing, the ACDP has put all its rich findings and knowledge online at the rekapin.id portal.

The knowledge-to-policy or K2P approach is not as simple as it sounds. In 2015, Falk Daviter of the University of Potsdam in Germany conducted a study that identified difference between “knowledge creep” and “knowledge shifts” in the policy process.

While knowledge creep is associated with incremental policy change within existing policy structures, knowledge shifts are linked to more fundamental policy change in situations when the structures of political authority undergo some level of transformation.

Those who work in the government of Indonesia know exactly that the former is more common than the latter. Take the national exam as an example. It is very difficult to reform the high-stakes assessment system, because political forces that interplay will not tolerate extreme changes in this policy.

Alas, a rapid review of the national exam shows that we need to significantly change the curriculum and its related materials, such as textbooks and teaching methodology. Subsequently, this finding will not influence the current practices.

Some knowledge is not immediately put to use in policies. CH Weiss (1993) claimed that it takes 10 years or more before decision-makers respond to the accumulation of consistent evidence. New information and ideas enter people’s consciousness and alter the way issues are perceived and framed.

Weiss added that knowledge creep, therefore, describes a slow trickle that produces slow results. In Indonesia’s case, it will take one or two presidential terms. Not only that, the bureaucracy might prefer the status quo and resist any reforms, or at least make any new initiatives based on empirical studies crippled and ineffective.

A study in 1986 found that bureaucratic and political organizations acquire, interpret and evaluate information based on preexisting “conventions of knowing,” so information that conflicts with the organizational premises is typically suppressed or rejected.

The end of the ACDP’s mission must be followed by developing a strong government collaboration platform to further knowledge-based policymaking and the knowledge-to-policy (K2P) agenda. Some public policy experts even suggest adding more steps to the implementation of the knowledge-to-policy-to-practice (K2P2P) framework.

We can develop similar think tanks to those that already exist in government offices or universities — in Jakarta and in other provinces and districts — something the ACDP did not have a chance to accomplish. The twinning program between Indonesian universities and counterparts from abroad, especially more advanced research universities in OECD countries, has not yet been implemented.

The DFAT Australia has continued the ACDP work with the programs “INOVASI” and TASS (Technical Assistance for Education System Strengthening), but these do not address the twinning proposal. Nevertheless, the government and the education communities have high expectations that the two new projects can deliver more demand-driven knowledge and ready-to-use research findings.

The ACDP’s accomplishments, however, are just the beginning. It has been demonstrated that a successful K2P2P effort requires not only public discourse, but also wide public participation and concrete follow-up policies to solve the problems and settle any disputes or anomalies concerning national policy.

Improving our national education system takes a lot of effort and therefore needs strong popular support, effective coordination and good teamwork. We can learn from an African proverb: “If you want to go fast, go alone. If you want to go far, go together.”

Indeed, it is a long journey.

Totok Amin Soefijanto

The writer is the vice rector of Paramadina University and research director of Paramadina Public Policy Institute, Jakarta.

sumber:

http://www.thejakartapost.com/news/2017/07/22/why-knowledge-policy-strategy-matters.html 

Oleh: Djayadi Hanan

Ambang batas pencalonan presiden (presidential threshold ) akan diberlakukan untuk pemilihan presiden yang berlangsung serentak dengan pemilihan anggota legislatif pada 2019 setelah DPR memutuskannya dalam sidang paripurna pada minggu lalu. 

Proses keputusan itu sendiri diwarnai aksi walk out (WO) empat partai, membuat keputusan tersebut secara politik tidak bulat. Pemberlakuan ini juga masih mungkin batal apabila langkah judicial review yang kemungkinan besar akan diambil sejumlah elemen masyarakat dan parpol dikabulkan oleh Mahkamah Konstitusi (MK). Ambang batas yang akan berlaku adalah 20 persen jumlah kursi DPR atau 25 persen suara hasil pemilu. Artinya, hanya partai atau gabungan partai yang memiliki kursi di DPR minimal sebanyak 20 persen (112 kursi) atau suara hasil pemilu minimal sebanyak 25 persen yang boleh mengajukan pasangan calon presiden dan wakil presiden. 

Soal ambang batas ini adalah soal yang paling kontroversial, baik selama pembahasan maupun setelah diputuskan DPR. Kontroversi meliputi sejumlah hal. Pertama, ia menabrak logika pemurnian pelaksanaan sistem presidensial yang jadi salah satu pertimbangan adanya pemilu serentak. Kedua, secara yuridis, ia potensial bertentangan dengan konstitusi. Ketiga, secara politik, sulit mencari pembenaran kuat atas adanya ambang batas ini dalam pemilu serentak, baik dari segi teoretis maupun contoh empirik. Keempat, alasan para pendukungnya bahwa ambang batas pencalonan presiden itu akan meningkatkan kualitas demokrasi dan penguatan sistem presidensial sangat bisa diperdebatkan (debatable). 

Mengapa kontroversial 

Salah satu kritik terhadap pemilu legislatif dan pilpres terpisah sampai 2014 adalah ia potensial menimbulkan ketidakmurnian pelaksanaan sistem presidensial. Permasalahan sebetulnya terletak bukan pada keterpisahan atau keserentakan pelaksanaannya, melainkan pada fakta bahwa pemilu legislatif dihubungkan dengan pilpres, yakni pemilu legislatif dijadikan prasyarat untuk pelaksanaan pilpres.

Dalam logika presidensial murni, mandat rakyat diberikan secara terpisah langsung masing-masing kepada legislatif (DPR) dan kepada eksekutif (presiden). Ini diperlukan karena legislatif dan eksekutif independen satu sama lain dan saling check and balance. Ini berarti mandat yang diberikan kepada legislatif belum tentu sama, bahkan sering berbeda, dengan mandat yang diberikan kepada presiden. 

Di AS sering terjadi divided government, di mana rakyat memberikan mandat politik kepada Partai Republik di Kongres dan kepada Partai Demokrat di kepresidenan atau sebaliknya. Dengan kata lain, tak ada hubungan antara hasil pemilu legislatif dengan proses dan hasil pilpres. 

Sampai 2014, dengan adanya ambang batas pencalonan presiden, pemilu legislatif jadi prasyarat pencalonan dalam pilpres di Indonesia. Ini potensial bercampur dengan logika parlementer. Dalam sistem parlementer, pemberian mandat dari rakyat berlangsung satu arah dari rakyat kepada parlemen (parpol), lalu dari parlemen (parpol) kepada eksekutif (perdana menteri). Partai atau gabungan partai yang menang (memiliki mayoritas) yang mencalonkan dan mengangkat perdana menteri. Hasil pemilu legislatif menjadi prasyarat untuk terbentuknya eksekutif.

Meski tidak seluruhnya, logika ini berlaku juga ketika pemilu legislatif dijadikan persyaratan untuk pilpres seperti di Indonesia. Hanya saja, dalam sistem parlementer murni, partai atau gabungan partai mencalonkan dan memilih eksekutif (perdana menteri), sedangkan dalam sistem Indonesia sampai 2014, partai atau gabungan partai, karena hasil tertentu dari pemilu legislatif, mencalonkan eksekutif (presiden), lalu mempersilakan rakyat untuk memilih. Ini artinya, pemberian mandat dari rakyat kepada presiden tidak bersifat langsung, tetapi melalui pemberian mandat terlebih dulu kepada legislatif (isi legislatif adalah parpol) baru dari rakyat. Maka, model pemilu legislatif yang menjadi prasyarat pilpres membuat logika sistem presidensial menjadi tidak murni. 

Ketika pilpres dilaksanakan serentak dengan pemilu legislatif, potensi untuk menjadikan pemilu legislatif sebagai prasyarat pilpres (ambang batas pencalonan presiden) menjadi tidak ada. Alasannya sangat sederhana: pemilu legislatif untuk masa pemilu berjalan belum dilaksanakan sehingga hasilnya belum ada. Maka, tidak ada jalan untuk menjadikan pemilu legislatif sebagai prasyarat. 

Namun, pemerintah bersama partai pendukung, atau partai pendukung ambang batas pencalonan presiden bersama pemerintah, melakukan logika akrobatik dengan bersikukuh harus ada ambang batas pencalonan presiden. Ada dua potensi kesalahan. Pertama, kembali menjadikan pemilu legislatif prasyarat pilpres. Kedua, lebih parah lagi, pemilu legislatif yang dijadikan prasyarat adalah yang sudah terjadi pada masa pemilu sebelumnya, yang dari segi konfigurasi politiknya sangat mungkin tak lagi sama dengan pemilu yang akan atau sedang berjalan. 

Masalah kedua dari adanya ambang batas pencalonan presiden dalam pemilu serentak adalah potensi dari konsekuensinya untuk bertentangan dengan konstitusi. Menurut sejumlah ahli konstitusi, yang pendapatnya beredar luas di media massa, pemberlakuan ambang batas pencalonan presiden potensial bertentangan dengan Pasal 6A(2) UUD NRI Tahun 1945 yang menyatakan bahwa pasangan calon presiden dan wakil presiden diusulkan oleh parpol atau gabungan parpol peserta pemilu sebelum pelaksanaan pemilu. 

Konsekuensi dari adanya ambang batas adalah sejumlah parpol peserta pemilu yang tak memiliki kursi di DPR atau yang baru ikut pemilu pada masa pemilu berjalan tak dapat mengusulkan capres atau cawapres. Atau, mereka terpaksa ikut mendukung pasangan capres dan cawapres tersedia tanpa memiliki kekuatan politik untuk menyampaikan kehendak atau aspirasi akibat posisi mereka yang tak mengganjilkan dan tak menggenapkan. Potensi ketidaksetaraan peserta pemilu bisa terjadi di sini. Jika ada judicial review, MK akan membuktikan benar tidaknya hal ini. 

Apabila secara teoretis sulit memahami atau menjustifikasi pemberlakuan ambang batas pencalonan presiden dalam pemilu serentak, secara empirik juga sulit mencari contoh pemberlakuan ambang batas pencalonan presiden dalam pilpres di banyak sistem presidensial yang ada di dunia ini. AS, negara dengan sistem presidensial yang paling mapan, tidak memiliki aturan ambang batas pencalonan presiden. Negara-negara di Amerika Latin, yang kebanyakan menganut sistem presidensial multipartai, seperti Indonesia, juga tak memberlakukan ambang batas pencalonan presiden dalam pilpresnya. Umumnya pilpres dan pemilu legislatif di Amerika Latin juga berlangsung serentak. 

Di Brasil, sebagai contoh, pilpres pada 2015 diikuti 11 pasang capres dan cawapres. Bukan hanya tidak memberlakukan ambang batas pencalonan presiden, Brasil membolehkan calon independen bertarung dalam pilpres. Negara lain, Peru, juga tak memiliki aturan ambang batas pencalonan presiden. Pada 2016, capres dan cawapresnya ada 18 pasangan. Sebagian besar dari pasangan ini kemudian mengundurkan diri, lalu akhirnya hanya enam pasang yang terus berkompetisi. 

Meski tidak berlaku ambang batas pencalonan presiden, tak mesti pasangan capres dan cawapres akan selalu banyak. Di Meksiko pada 2012, pilpres hanya diikuti empat pasangan calon. Di Kolumbia pada 2014 hanya diikuti lima pasangan calon. Ada tidaknya ambang batas pencalonan presiden tak jadi penentu pasti banyaknya jumlah kandidat, tetapi juga faktor lain, seperti sistem pemilu, popularitas petahana, dan banyak faktor lain. 

Seperti di Indonesia, sistem pilpres di kebanyakan negara Amerika Latin adalah sistem dua putaran (majority run-off): pemenang harus memperoleh minimal lebih dari 50 persen suara atau diadakan putaran kedua diikuti peserta dengan perolehan suara terbanyak pertama dan kedua. Umumnya pemilu legislatif dan eksekutif di Amerika Latin juga berlangsung serentak dan tak ada pemberlakuan ambang batas pencalonan presiden. 

Kualitas demokrasi 

Terakhir, argumen pemberlakuan ambang batas didasari pemikiran bahwa ia akan meningkatkan kualitas demokrasi dan memperkuat sistem presidensial. Tidak jelas benar sebetulnya apa yang dimaksud dan bagaimana ambang batas pencalonan presiden berhubungan dengan penguatan sistem presidensial.

Kemungkinan besar yang dimaksud adalah dengan adanya ambang batas pencalonan presiden, jumlah calon tak akan banyak dan akan terbangun koalisi pendukung presiden yang kuat melalui ambang batas pencalonan presiden. Argumen ini sebetulnya lemah. Pertama, mengapa takut dengan calon yang banyak? Pemilu dalam demokrasi adalah arena kontestasi. Fungsinya bukan hanya untuk mencari siapa menang siapa kalah. Lebih dari itu, pemilu adalah sarana untuk melihat potensi dan kemungkinan munculnya calon-calon pemimpin alternatif. Maka, sebetulnya, makin banyak calon, makin baik. Rakyat kita sudah sangat berpengalaman mengikuti pemilu. Mereka tahu apa yang mereka mau, secara umum. Fungsi institusi, seperti DPR, pemerintah, dan peraturan perundangan, adalah untuk memfasilitasi pelaksanaan hak memilih dan dipilih, bukan untuk membatasinya. 

 

Kedua, konstitusi kita sudah cukup ketat membatasi pencalonan presiden. Hanya parpol atau gabungan parpol boleh mengusulkan calon. Tak diperbolehkan adanya calon independen. Kalaupun calon tetap banyak, konstitusi tegas mensyaratkan sistem dua putaran, untuk memastikan presiden terpilih didukung mayoritas (lebih dari 50 persen) masyarakat pemilih. Konsekuensi dari hal ini, parpol boleh melakukan koalisi untuk bergabung pada putaran kedua. Ini akan menjamin kualitas demokrasi karena, di satu sisi, ia cukup menjamin kontestasi yang kompetitif, tetapi di sisi lain memastikan efektivitas dukungan politik dari rakyat dan parpol kepada presiden yang terpilih. 

Ketiga, pendukung pemberlakuan ambang batas pencalonan presiden mungkin mengajukan argumen bahwa dengannya akan terbangun koalisi lebih solid dan murni (apa pun maknanya) untuk mendukung pemerintahan terpilih. Argumen ini sebetulnya sulit dipahami. Kalau ada ambang batas pencalonan presiden, itu berarti partai-partai ”terpaksa” berkoalisi karena tidak ada pilihan bagi mereka. Atau partai-partai bisa juga berkolusi untuk menjegal pencalonan dari pihak lain. 

Semua manuver ini ada ”harga”-nya. Transaksi justru akan marak terjadi karena ada ambang batas pencalonan presiden. Dalam suasana sistem kepartaian kita yang tak ideologis seperti sekarang, ambang batas pencalonan presiden justru menyuburkan transaksi untuk berkoalisi. Ambang batas pencalonan presiden yang berlaku juga tidak menjamin akan adanya dukungan mayoritas bagi presiden di DPR karena 20 persen kursi atau 25 persen suara itu bukan mayoritas. 

Kalau logika ini yang dipakai, seharusnya ambang batas bukan 20 persen, melainkan minimal 50 persen. Namun, dalam kasus 2019, belum tentu total jumlah kursi partai pendukung presiden terpilih sama atau lebih tinggi dari jumlah kursi mereka pada 2014. Sekali lagi, koalisi untuk pilpres dan koalisi untuk menjalankan pemerintahan itu berbeda. Koalisi Jokowi di pilpres minoritas, tetapi sekarang koalisinya super-mayoritas (69 persen kursi DPR).

Sebaliknya, tanpa ambang batas pencalonan presiden, bukan berarti calonnya pasti banyak dan pasti tak ada koalisi antarpartai. Koalisi antarpartai tetap sangat mungkin karena banyak pertimbang- an yang akan dipakai untuk menyesuaikan dengan dinamika politik yang terjadi. Koalisi tanpa ambang batas pencalonan presiden, apabila terjadi, justru adalah koalisi yang lebih murni karena tidak didasari keterpaksaan untuk memenuhi ketentuan ambang batas pencalonan presiden. Yang mau berkoalisi dan memiliki kesepahaman, akan berlanjut, yang tidak cocok juga tetap punya pilihan alternatif. Tidak ada keterpaksaan dan tidak ada penjegalan. 

Ada banyak alasan lain bisa dikemukakan. Namun, intinya, argumen ambang batas pencalonan presiden memperkuat sistem presidensial adalah argumen yang terlalu mudah diperdebatkan. 

Presiden Indonesia itu kuat 

Secara konstitusional, presiden Indonesia itu sudah cukup kuat. Bukan saja presiden itu setara DPR, tetapi presiden bisa bersikukuh dengan agendanya, misalnya dalam pembahasan UU. Contohnya adalah kukuhnya keinginan presiden untuk ambang batas pencalonan presiden 20 persen tersebut. Tanpa presiden mau berkompromi, DPR tak dapat memaksakan agendanya sekalipun semua anggota DPR menentang presiden, misalnya. Selain itu, kekuatan dan kapasitas kelembagaan eksekutif yang dibawahi presiden sebetulnya jauh lebih kuat dibandingkan dengan kapasitas kelembagaan DPR sehingga presiden kuat. Tidak diperlukan ambang batas pencalonan presiden untuk memperkuat posisi politik presiden. Efektivitas sistem presidensial banyak ditentukan kemampuan dan gaya kepemimpinan presiden. 

Ambang batas pencalonan presiden mungkin saja sebetulnya didasari kepentingan politik jangka pendek untuk memenangi atau untuk memperkecil potensi kekalahan dalam pemilu. Namun, pemimpin sejati tak takut kalah kompetisi. Pemimpin sejati yakin, kalau ia sudah bekerja dengan baik untuk rakyat, ia akan memperoleh balasan yang baik pula dari rakyat (terpilih kembali) dan dari Tuhan. Namun, bagaimanapun juga, ketentuan ambang batas pencalonan presiden dalam UU pemilu sudah ditetapkan. Ia adalah produk politik yang sah meski ada kelemahan dalam proses keputusannya. Tinggal kita menunggu langkah hukum seperti judicial review, apabila ada. Untuk itu, kita tunggu keputusan MK.

DJAYADI HANAN

Direktur Eksekutif SMRC, Dosen Ilmu Politik Universitas paramadina

Sumber: Harian Kompas, 26 Juli 2017, hlm. 6.

http://print.kompas.com/baca/opini/artikel/2017/07/26/Ambang-Batas-Presiden

Oleh: Aan Rukmana MA

Umat Islam di berbagai belahan dunia menunaikan ibadah puasa sudah memasuki awal minggu keempat. Itu artinya tidak lama lagi umat Islam di mana-mana akan merayakan Idul Fitri sebagai hari kesucian di mana seluruh saudara akan berkumpul bersama sambil merayakan hari kemenangan bersama.

Ada suatu tradisi menjelang Idul Fitri--khususnya di masyarakat Indonesia--, yaitu fenomena mudik alias pulang kampung beberapa saat sebelum Idul Fitri tiba. Mudik sudah menjadi tradisi tahunan umat Islam. Maka tidak aneh jika pemberitaan mudik menjelang Idul Fitri selalu menduduki berita utama di berbagai media baik koran, televisi, dan lain sebagainya.

Menjelang mudik, biasanya pasar-pasar ramai dikunjungi pembeli untuk berbelanja guna keperluan pulang kampung. Tiket semua moda transportasi sudah habis dipesan dan bersamaan dengan itu intensitas kejahatan pun semakin tinggi. Di mana-mana orang berusaha, dengan berbagai cara, baik halal maupun haram, untuk mengumpulkan bekal mudik ke kampung halaman.

Lebaran terasa kurang sempurna jika tidak dirayakan di kampung halaman sendiri. Keinginan mudik begitu menggebu sampai-sampai banyak dari masyarakat yang rela pulang kampung bersama segenap keluarga menggunakan motor menempuh jarak ratusan kilometer dengan risiko yang bisa datang kapan pun.

Ada juga sebagian masyarakat yang meminjam uang asalkan dapat mudik berjumpa dengan sanak famili di kampung. Apa sesungguhnya yang mendorong umat Islam begitu bersemangat untuk mudik? Apakah mudik semata persoalan sosiologi atau ekonomi semata? Ataukah ada hal lain yang lebih dalam dari itu semua?

Mudik--jika diamati lebih jauh--lebih dekat ke persoalan spiritualitas dan kerinduan manusia atas kampung halamannya. Kepenatan hidup dalam perantauan terasa akan terobati jika pulang kampung. Di kampung itulah seseorang jujur menjadi dirinya sendiri. Di kampung itulah seseorang lahir dan mulai mengenal kehidupan. Mimpi-mimpi untuk hidup sukses di perantauan dimulai di kampung halamannya. Kehidupan masa kecil yang harmonis dengan alam menjadikan kehidupan di kampung seperti golden moment yang akan senantiasa di kenang di perantauan.

Bagi siapa pun yang merantau pasti mengingat kampung halaman memiliki suasana batin tersendiri. Hati kita mudah sekali tersentuh jika berbicara tentang tanah kelahiran sendiri. Tidak jarang kita pun mudah meneteskan air mata jika teringat kehidupan masa kecil di perdesaan.

Dari kampung halaman itulah kita membangun tentang makna hidup. Di sanalah manusia belajar tentang arti cinta dan kasih sayang, persahabatan, kekeluargaan yang semuanya menjadi nilai dasar hidup manusia. Maka, jika kita merantau dan di perantauan hidup kita bertentangan dengan nilai-nilai yang terdapat di kampung, maka hati kita pun berontak dan jika pun mudik, kita akan merasa malu.

Sebaliknya jika kita hidup di perantauan dan nilai-nilai kampung masih terus kita pertahankan, maka mudik akan menjadi momen haru dan paling membahagiakan. Istilah “sukses di perantauan” sebetulnya sama dengan “menjaga nilai-nilai kampung di perantauan”. Siapa pun yang akan sukses di rantau akan dijadikan role model bagi yang lainnya, khususnya yang hidup sekampung.

Kampung halaman adalah sumber nilai dan awal mula seseorang bereksistensi. Lupa kampung halaman sama saja halnya dengan melupakan keaslian diri sendiri dan itu artinya kita melupakan hakikat hidup sendiri. Seseorang yang lupa kampung halaman dapat dipastikan tidak akan pernah meraih kebahagiaan. Sebaliknya seseorang yang ingat kampung halaman, apalagi jika sudah berhasil mengamalkan nilai-nilai dasar yang diajarkan di sana maka dapat dipastikan ia akan hidup bahagia dan sukses. Kampung halaman sebetulnya merupakan metafora dari kampung halaman kita yang sebenarnya, yaitu alam akhirat di mana kita bermula dan nanti kita kembali. Selamat bermudik ria dan berjumpa dengan keaslian kita!

Penulis adalah dosen falsafah dan agama Universitas Paramadina, Jakarta.

sumber:

http://www.beritasatu.com/ramadan/437163-spritualitas-mudik.html

Oleh: Aan Rukmana MA

Setelah satu bulan penuh berpuasa, umat Islam tidak lama lagi akan memasuki Hari Raya Idul Fitri, hari raya kemenangan umat Islam. Pada hari itu, semua umat Islam bersukacita. Anak-anak kecil sangat senang mendapatkan baju baru. Mereka juga menerima uang dari saudara-saudara. Pada hari itu seluruh keluarga berkumpul, sehingga makanan pun tersedia sangat melimpah. Sampai-sampai saking banyaknya makanan, cenderung mubazir dan tidak termakan semua. Itu bukanlah masalah, karena yang terpenting semua orang Islam merasakan aroma kemenangan di Idul Fitri setelah satu bulan penuh melaksanakan ibadah puasa yang tidak mudah menjalankannya.

Satu hari sebelum Idul Fitri, pekik takbir terdengar di mana-mana. Allahu Akbar! Allahu Akbar! Suara itu begitu menggema sambung menyambung dari satu musala ke musala lainnya. Gema takbir semakin ramai dikumandangkan anak-anak kecil yang ikut rombongan takbir keliling. Sambil membawa obor di tangan, mereka pun sesekali tertawa lepas sambil menyapa siapa pun yang dijumpai. “Kemenangan telah tiba, mari kita rayakan bersama!” Kira-kira demikianlah pesan implisit dari pawai tersebut.

Sebagai orangtua tentu juga merasa bahagia. Banyak dari kita yang berbelanja ke pasar dengan belanjaan yang berlebih seakan kita ingin mengatakan bahwa hari kemenangan itu telah tiba.

Di mana-mana kita mendengar ucapan "Minal Aidin wal-Faizin" yang artinya “Semoga kita termasuk orang-orang yang kembali dan menjadi orang-orang menang." Kita pun saling berucap hal yang sama untuk menyapa sesama kita. Barangkali dapat dikatakan bahwa ucapan tersebut adalah ucapan paling populer setiap Idul Fitri tiba. Lafaz kemenangan itu pun menjadi ciri khas dari kedatangan hari kemenangan. Jika ditelisik lebih jauh, apa sebetulnya arti kemenangan tersebut? Dan siapakah orang-orang yang menang sebetulnya?

Menjadi orang menang atau al-faizin itu memiliki beberapa arti. Pertama, orang-orang menang adalah mereka yang memang sudah satu bulan penuh mengikuti training rohani dengan maksimal. Mereka memaksimalkan setiap harinya dengan memperbanyak melakukan hal-hal baik. Dimulai sejak sahur di pagi hari, pergi ke masjid untuk melaksanakan salat subuh berjemaah, melakukan puasa dengan sungguh-sungguh, memperbanyak iktikaf di masjid, serta kesediaan untuk memperbanyak membantu orang lain yang membutuhkan.

Jadi kemenangan itu karena mereka sudah berhasil menjaga dan melakukan kebaikan selama satu bulan penuh sehingga diharapkan setelah puasa selesai, kebaikan tersebut dapat terus dipelihara.

Kedua, orang-orang menang adalah mereka yang sudah berhasil menggeser orientasi hidupnya yang sebelumnya berpusat kepada individu (egosentris) menjadi pribadi yang sangat peka dengan orang lain. Puasa yang dilewatinya melatih pribadi yang peka dengan orang lain. Jika selama ini kita tak acuh dengan orang lain, selepas puasa kita menjadi sosok yang peduli dengan orang lain. Mereka yang terlemahkan (mustadha’fîn) dalam kehidupan sehari-hari menjadi fokus kita.

Pribadi-pribadi seperti inilah yang paling berhak menyandang makna kemenangan pada hari raya Idul Fitri. Itu juga alasan mengapa umat Islam di Idul Fitri diwajibkan untuk membayar zakat fitrah. Itu cerminan bahwa orang lain adalah ujung dari pelaksanaan ibadah puasa. Puasa yang mulanya bersifat individu berorientasi kepada pengembangan jiwa sosial kepada orang lain.

Ketiga, kemenangan orang-orang Islam adalah kemenangan manusia sejagat. Itu artinya, hasil akhir dari pelaksanaan ibadah puasa adalah mendidik manusia-manusia baik yang kelak berguna bagi seluruh umat manusia. Yang merasakan kemenangan Idul Fitri bukan saja umat Islam, melainkan seluruh umat manusia di mana pun berada. Maka dari itu, mari kita jadikan hari raya Idul Fitri sebagai momentum bersama untuk mendeklarasikan kebaikan manusia sejagat. Id Mubarak! 

Penulis adalah dosen falsafah dan agama Universitas Paramadina, Jakarta.

Sumber:

http://www.beritasatu.com/ramadan/438292-makna-kemenangan.html

Oleh: Zainul Maarif

Di sekitar hari raya Idul Fitri, umat Islam menjalani tradisi saling memberi dan menerima. Pemberi tak selamanya pihak dari strata sosial yang lebih tinggi. Penerima pun tak selalu orang dari golongan yang lebih rendah. Kadang kala orang yang berada di tataran masyarakat yang lebih rendah memberi sesuatu kepada orang yang lebih tinggi tingkatan sosialnya daripadanya. Sebaliknya, orang yang lebih tinggi golongan sosialnya menerima sesuatu dari orang yang lebih rendah strata sosialnya. Hal itu seperti yang terjadi pada anak yang sudah bekerja atau sudah berkeluarga yang memberi bingkisan untuk orangtuanya.

Namun biasanya, gerak tradisi memberi dan menerima memang mengalir dari atas ke bawah. Dari pihak yang berpunya kepada pihak yang kurang beruntung. Dari muzaki (pemberi zakat) kepada mustahik (penerima zakat). Pada hari khusus semacam Idul Fitri, tradisi memberi dan menerima bisa bergerak melawan arus itu, yaitu bergerak dari bawah ke atas seperti disitir di depan, atau justru bergerak mendatar, dari seseorang kepada sesamanya, seperti yang terjadi pada bingkisan seseorang untuk sahabatnya. Yang pasti, tradisi memberi dan menerima terjadi intensif di hari raya Lebaran, sehingga prinsip-prinsip memberi dan menerima perlu diindahkan.

Pemberi seyogianya bersungguh-sungguh dalam memberikan sesuatu. Yang diberikan sepatutnya memang layak untuk diberikan. Cara memberikannya pun seharusnya baik, bukan asal-asalan. Tak sepatutnya pemberian diberikan sekadar untuk menggugurkan kewajiban. Tak selayaknya pula sesuatu diberikan dengan cara buruk.

Pemberian baik yang diberikan dengan cara baik akan menyenangkan pihak pemberi dan penerima, dan akan memperbaiki relasi sosial selanjutnya. Sebaliknya pemberian buruk yang diberikan dengan cara baik, atau pemberian baik yang diberikan dengan cara buruk, akan membekaskan luka di hati penerima dan mengakibatkan keburukan relasi di hari depan. Karena itu Allah SWT berfirman,"Orang yang memberi dan bertakwa, serta bersedekah dengan baik, niscaya akan Kami mudahkan dia dalam kemudahan. Sedangkan orang yang pelit dan mencukupkan hartanya untuk dirinya sendiri, serta berbohong dengan cerdik, niscaya akan Kami mudahkan dia dalam kesulitan.” (QS al-Lail: 5)

Dengan begitu, seharusnya pemberi memberikan sesuatu yang baik dengan cara yang baik. Lalu, bagimanana dengan penerima?

Tak ada beban berat bagi penerima. Dia cukup hanya menerima. Tak perlu banyak tuntutan yang macam-macam. Laksana hamba di hadapan takdir Ilahi, penerima cukup membuka tangan terhadap apa pun yang didapatkan.

Pada momen itu, penerima seyogianya berpegang pada prinsip syukur. Allah SWT berfirman,"Jika engkau mensyukuri nikmat-Ku, niscaya Aku akan menambahkannya. Seandainya engkau mengingkari nikmat-Ku, sungguh siksa-Ku amat pedih.” (QS Ibrahim: 7)

Syukur tidak sekadar dihaturkan hamba kepada Tuhan. Orang pun seyogianya bersyukur kepada orang lain yang berbuat baik kepadanya, minimal dengan cara berterima kasih. Karena man lam yasykur an-nâs lam yasykur Illâh (orang yang tidak bersyukur kepada manusia berarti tidak bersyukur kepada Tuhan). Orang yang tidak tahu berterima kasih kepada orang yang memberikan sesuatu, sama dengan orang yang tidak berterima kasih kepada Tuhan yang telah memberinya karunia.

Oleh karena itu, sebagai penerima, terimalah pemberian dengan penuh terima kasih! Sebagai pemberi, berilah sesuatu yang baik dengan cara baik! Dengan begitu, tradisi memberi dan menerima di di sekitar hari Idul Fitri akan mengeratkan ikatan tali persaudaraan dan persahabatan yang terjalin.

Penulis adalah dosen falsafah dan agama Universitas Paramadina Jakarta dan Wakil Ketua Lembaga Bahtsul Masail PWNU DKI Jakarta.

Sumber:

http://www.beritasatu.com/ramadan/437437-etika-memberi-dan-menerima.html

About us

Universitas Paramadina berdiri pada 10 Januari 1998, mengemban misi untuk membina ilmu pengetahuan rekayasa dengan kesadaran akhlak mulia demi kebahagiaan bersama seluruh umat manusia.

Latest Posts

21 October 2015
21 October 2015
21 October 2015

Hubungi Kami

Kampus S1:
Jl. Gatot Subroto Kav. 97
Mampang, Jakarta 12790
T. +62-21-7918-1188
F. +62-21-799-3375

E-mail: info@paramadina.ac.id
http://www.paramadina.ac.id 

Kampus S2:
Gedung Tempo
Jalan Palmerah Barat No.8, 
Kebayoran Lama, Jakarta - 12240

T. +62-21-7918-1188 ext.: 242
F. +62-21-799-3375

http://www.paramadina.ac.id 

Jam

Our support hours are
available 24 hours a day
(+62) 815 918 11 88

Monday to Friday: 8:00 to 15:00
Saturday: 8:00 to 12:00
Sunday: Closed